Menang di Pilpres 2019, Jokowi Bisa Dijegal Jaringan SBY dan Prabowo di TNI

oleh

Lensapos.com – Pengamat komunikasi politik Ari Junaedi menilai jaringan dan pengaruh Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto, Ketua Umum DPP Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo dinilai mengakar dalam tubuh militer.

Menurut Junaedi bahwa hal itu memiliki hubungan pada ambisi Presiden Joko Widodo untuk maju kembali dalam pemilihan presiden 2019. Olehnya itu, Jokowi -panggilan beken Joko Widodo- merekrut Ketua Umum Pepabri Jenderal (Purn) Agum Gumelar dan mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Moerdoko ke lingkaran dekatnya.

BACA JUGA:   Beda dengan Calon Lain, Agus-Tanribali Menyongsong Sulsel Bagus dengan Revolusi Biru dan Hijau

“Saya kira ini yang menjadi alasan masuknya dua jenderal di lingkaran dalam RI-1. Untuk penguatan fondasi politik, menghadapi Prabowo Subianto, Gatot Nurmantyo maupun Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang kemungkinan akan menjadi lawan politik di Pemilihan Presiden 2019 mendatang,” ujar Ari, Minggu (21/1).

Pengajar di Universitas Indonesia itu lantas mengibaratkan Jokowi saat ini tengah bersiap menghadapi turnamen silat. Untuk bisa menang, sambung Ari, maka mantan wali kota Surakarta itu tersebut perlu mempersiapkan pendekar-pendekar terbaik.

BACA JUGA:   KPU Dikepung Ratusan Ribu Simpatisan DIAmi

Karena itu Jokowi menggaet Agum untuk duduk di Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres). Sedangkan Moeldoko dipercaya sebagai Kepala Staf Presiden (KSP).

Selain itu, kata pengamat yang akrab disapa dengan panggilan Arju itu, saat ini Jokowi juga perlu menyiapkan strategi khusus untuk menghadapi kemungkinan jurus rival potensialnya. Misalnya, Prabowo yang terlihat masih bakal diusung oleh Gerindra, ataupun SBY yang sedang menyiapkan AHY.

BACA JUGA:   Kehadiran tak di sangka, Petani Maros katakan sosok NH dambaan kami

“Untuk dua nama mungkin bisa terbaca, yaitu Prabowo dan SBY yang dalam hal ini (memperjuangkan, red) AHY. Lebih terlihat karena sudah memiliki jaringan partai pengusung. Artinya, bisa dipersiapkan strategi apa yang akan diambil. Sementara untuk Gatot, belum dapat dibaca terlalu jauh, tapi sepertinya bakal berlabuh ke Partai Keadilan Sejahtera,” ucap Ari